kisah seks...makcik aku mak cik aku

View previous topic View next topic Go down

kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by sarjankarat on Wed Nov 11, 2009 3:29 am

Aku masih ingat lagi….masa tu aku cuti sekolah. Jadi aku dan kawan-kawan sama sama berkhatan. Takut juga aku. Lepas berkhatan luka kote aku kena dirawat. Seminggu, lukanya kote aku masih belum sembuh betul lagi. Baru 7 hari tak boleh baik. Tiap hari kena basuh lukanya. Mujur Mak Cik Mah, adik mak aku, ada menolong membasuh luka aku. Malu juga aku rasanya. Tau lah, nak tunjuk kote, kan? “Tak apalah sebab Apit budak lagi. Baru umur 10 tahun”, Mak Cik Mah kata.
Mak Cik Mah dah 30 tahun. Tiap-tiap pagi dia tolong cuci luka aku, bubuh ubat dan balut. Tak kesah. Kata Mak aku, aku tak boleh malu. Dia Mak Cik aku. Aku ni badan aja yang besar. Macam murid umor lebih 12 tahun. Aku suka main bola. Main sukan. Jadi, badan aku kuat. Aku ketua murid kat sekolah. Terer gak aku.

Mak Cik Mah aku kerani Pejabat Tanah di Kucing. Aku dapat tahu Mak Cik aku ni baru saja dicerai oleh suaminya. Rupanya, suaminya dah kawin sebelum kawin dengan dia. Dia tak tahan dimadu, katanya. Jadi dia minta cerai setelah kawin baru 6 bulan. Kesian dia.

Dulu dia datang ke rumah dengan deraian airmata. Mak dan abah kesihan melihatnya. Sebab rumah kami Flat saja, bilik kosong tak ada, jadi mak suruh aku tidur sebilik dengan Mak Cik Mah. Apa nak kisahkan, dia Mak Cik aku. Lagi pun aku anak saudaranya. Lagipun aku budak-budak lagi. Badan saja besar, tapi umor aku rendah. Tak tau apa benda. Lagi pun Mak Cik Mah boleh ajar aku mathematik.

Sekarang aku tak suka tengok TV lagi. Bila malam lepas makan, aku masuk bilik baca buku. Mak aku suruh aku belajar, Mak Cik Mah boleh tunjukkan, katanya. Mak suka aku belajar dengan Mak Cik Mah. Dulu Mak Cik Mah nak jadi Cikgu, tapi dia suka jadi kerani.

Mak Cik Mah memang lawa. Sekali pandang macam bintang filem Krisdayanti. Paling kurang macam Erra Fazira. Tinggi lampai, bidang dada luas, punggung lebar. Padat. Dadanya muntuk dan berisi. Lenggangnya gemalai dan rambutnya mayang mengurai. Suaranya lembut dan pandai memujuk dan memanjakan. Dulu dia ratu cantik kat ofisnya. Lepas tu ada boss yang suka kat dia. Tu sebab dia kawin. Tapi boss tu dah kawin ada anak. Jadi Mak Cik Mah tak suka. Itu sebab dia minta cerai.

Mak Cik Mah ni bila tidur, dia suka dakap bantal peluk celah pehanya. Kadang-kadang aku nampak kainnya terselak. Putih saja pehanya. Aku tak kesah. Dia Mak Cik Mah aku. Memang kulitnya putih melepak. Tak macam mak aku. Hitam sikit. Bapak Mak Cik aku tu dulu keturunan Cina. Nenek aku keturunan Melanau. Nenek kawin selepas ayah mak aku meninggal sebaik saja mak aku lahir. Jadi Mak Cik Mah muda 3 tahun dari mak aku lah.

Lat 2 munggu, luka kote aku pun baiklah. Cuti sekolah aku pun dah tamat. Aku mesti pergi sekolah. Tiap pagi Mak Cik Mah bangunkan aku. Dia pun kena bangun pagi juga. Dia nak kerja. Pagi-pagi dia selalu tolong mandikan aku. Dia sabun badan aku, gosok daki kat badan. Dia pun mandi sama-sama. Sebab aku budak kecil lagi, aku mandi telanjang aja. Mak Cik Mah berkemban aja bila mandi. Dia pakai kain basah yang dah lusuh saja. Kain itu diikat dari atas dada sampai ke pangkal peha atas lutut. Putih kulit pehanya. Tak kesahlah, aku masih budak. Dia Mak Cik aku.

Selalunya, lepas tu dia tolong aku pakai baju sekolah aku. Dia pun pakai bajunya. Dia tanggal kain depan aku dan sarung pakaian kerja. Masa tu aku tengok dia bersolek. Memang dia lawa. Jadi aku selalu tengok pakai coli belakang skrin. Tapi aku tak nampak apa-apa. Tak kesahlah sebab aku budak lagi. Lama-lama aku dah lali tengok badannya. Aku tau, dia bertelanjang bogel dari belakang skrin. Pun aku tak kesah. Kadang-kadang aku khayal juga, camana agaknya Mak Cik Mah kalau telanjang. Tentu seksi badannya.

Satu malam aku tidur awal. Dekat nak tengah malam aku rasa panas. Memang dalam bilik aku tak ada kipas. Lagipun cuaca masa itu musim panas. Malam-malam pun panas. Aku dengar Mak Cik Mah menggelisah. Panas. Pas tu dia bangun. Aku buat-buat tidor. Mata aku tutop buat-buat tidor. Aku tengok dia bukak bajunya. Lepas tu dia buka coli dan seluar dalamnya. Dia longgok tepi sudut bilik. Kemudian dia berkemban. Dia naik ke katil dan tidur dekat sebelah aku.

Kali ini dia tidur lain macam pulak. Dia tidur menyonsang. Kepalanya hujung kakinya, dan kaki aku dekat mukanya. Bila dah sejuk cuaca malam, baru rasa mengantuk. Hampir aku nak terlena, tiba-tiba aku rasa punggung aku kena peluk. Aku terjaga. Rupanya Mak Cik Mah peluk punggung aku. Dia tak sedar. Dah tu kepala aku rasa macam kena kepit celah pehanya. Dia sangka aku ni bantal peluk agaknya. Bantal peluk ada kat belakang dia. Boleh jadi dia tak sedar betul.

Dari cahaya lampu di beranda luar yang masuk ke dalam bilik tidur aku tu, aku nampak peha Mak Cik Mah. Putih aja. Aku tak kesah sebab dah biasa. Aku tutup mata nak tidur balik semula. Agak-agak aku nak tertidur, Mak Cik Mah menggelisah. Masa tu dia rapatkan kepala aku di bawah perutnya.

Prrrggghhhhh..!! Aku terbau lain macam, datang dari celah kangkang pehanya. Tak pernah aku bau macam itu. Ada macam bau tengik macam belacan bercampur dengan bau telur asin. Makin lama makin kuat bau itu masuk hidung aku. Aku agak tentu kainnya yang dia pakai terduduk benda kotor apa, entahlah. Bila aku gerakkan kepala aku, dia lagi kuat kepit. Bagi aku, bau tu busuk. Yuuueeekkk…..!! Nak termuntah aku. Dalam keadaan itu aku tertidur sampai pagi.

Esok pagi dia bangunkan aku. Macam biasa, kami mandi sama-sama lagi. Kejadian malam tadi, macam kami tak ingat aja. Buat macam biasa. Dia mandikan aku. Dia gosok kote aku. “Dah baik lukanya dah”, kata Mak Cik Mah. “Tak payah bubuh ubat lagi” katanya. Dipicitnya hujung konek aku. Dia tanya, “sakit tak?” Aku geleng kepala, “tak” kata aku. Dia pun senyum pandang muka aku.

“Apit kena sabun tiap hari macam ini.” katanya. Diambilnya sabun, digosok ke tapak tangannya; langsung diusapnya kat batang kote aku. Sekali dua tak apa, bila dia gosok banyak kali aku rasa lain macam. Kote aku tegang macam rasa nak kencing. Aku cakap kat dia, “nanti dulu Mak Cik Mah, Apit nak kencing jap”. Dia pegang batang aku. Aku pun kencinglah. Sudah tu dia basuh. Tak kesahlah, aku masih budak.

Sudah dia mandikan aku, dia pulak mandi. Dia gosok badannya, ketiaknya, teteknya dan celah kangkangnyadengan sabun. Sampai naik buih sabun badannya. Baru aku nampak macamana rupa tetek orang perempuan. Aku ada tengok tetek mak aku masa susukan adik, tapi lembik aja. Tetek Mak Cik Mah tidak. Cantik. Padat. Aku tengok masa dia gosok. Aku tengok ketiaknya ada bulu sikit.

Tapi kadang-kadang kain basahnya terlucut masa dia gosok. Aku tengok kat bawah perutnya ada bulu. Banyak. Lebat. Dia pandang kat aku. Aku buat-buat tak pandang aja. Macam tak nampak. Dia senyum. Aku pun senyum. Mak Cik Mah tak marah. Aku tak pandang lama. Aku malu tengok. Sebab aku budak. Lagi pun aku rasa lain macam.

Dah tu dia siram badannya. Kemudian dia mencangkung. Dia selak kainnya sampai nampak punggung. Putih melepak. Dia kencing membelakangkan aku. Berdesir bunyinya. Aku tak kisah. Memang selalu gitu. Aku tanya, apa sebab orang perempauan kencing bunyi lain? Dia jawap, “esok Mah Cik boleh tunjuk apa pasal”. Aku tanya, bila? Dia jawab, nantilah. Bila aku dengar dia kencing hari tu, aku rasa sikit lain macam. Lepas cebok dia bangun. Kami masuk bilik. Dia pakaikan baju dan seluar aku. Dah tu dia pulak. Macam tu lah tiap hari.

Malam esoknya, sekali lagi cuaca panas. Mah Cik Mah bangun tengah malam. Dia buka baju lagi. Tinggal kain saja. Bila dia tidur, dia pun kepit kepala aku macam malam dulu. Bau tengik tu sekali lagi masuk lubang hidung aku. Tapi rasa lain sikit malam ini. Masa dia peluk punggung aku, aku rasa kote aku macam kena kat bibir mulutnya. Kemudian aku rasa hujung kote aku macam kena jilat. Geli betul. Aku kepitkan peha aku supaya kote aku terkepit. Tapi tak boleh sebab kepala Mah Cik Mah hadang peha aku. Lama-lama aku biarkan.

Aku rasa mula-mula dia jilat, lepas tu rasa macam kepala kotek masuk dalam mulutnya. Masa tu aku rasa lidahnya jilat kuit-kuit kepala kote aku. Uhh…gelinya, bukan main lagi. Aku rasa kote aku tegang. Aku mengerang. Tahan geli. Aku dengar dia macam hisap hujung kote aku, ada bunyi..Crup…ceruppp… bunyi Mah Cik Mah sedut air liurnya. Aku tak leh buat apa-apa. Aku tahan aja. Aku rasa macam nak kencing.

Lama juga dia buat gitu. Tapi aku tahan. Sebab terlampau geli, punggung aku menggelisah. Tapi Mak Cik peluk punggung aku kuat-kuat. Aku tak dapat bergerak. Terpaksa aku biarkan saja. Bila aku tak tahan aku kencing dalam mulutnya…. Crup..crupp..banyak kali. Aku rasa sedap kencing dalam mulut Mah Cik. Masa kencing tu aku rasa macam hayal. Aku tutup mata aku. Dalam gelap itu, aku tak nampak apa-apa. Masa tu juga aku bau busuk celah peha Mah Cik Mah tambah kuat. Rasa aku nak temuntah, tapi tak muntah. Lepas tu, aku rasa letih betul. Lama-lama aku tertidur sampai pagi.

Esok paginya dia bangunkan aku. Macam biasa, kami mandi sama-sama lagi. Apa yang berlaku malam tadi, macam kami tak ingat aja. Buat macam biasa. Dia mandikan aku. Dia gosok kote aku. Aku tanya, apa pasal malam tadi aku nak kencing tapi rasa lain macam, Mak Cik? Dia jawab, itu tanda aku dah jadi orang bujang. Dipicitnya hujung konek aku. Dia tanya, “sakit tak”? Aku geleng kepala, “tak” kata aku. Dia pun senyum pandang muka aku. Katanya, “lain kali Mak Cik ajar macamana Apit nak kencing sedap..” Aku angguk kepala. Macam tulah tiap malam. Aku tak kisah. Sebab dia Mak Cik aku. Dia sayang kat aku. Lagi pun dia macam Cikgu.

Hari Sabtu cukup bulan, pagi hujung minggu depannya, bapak dan mak aku balik kampung dengan adik-adik yang belum sekolah. Mak kata, “Mak ngan abah dan adik-adik nak balik kampung. Satu minggu. Jadi, sebab Apit nak sekolah, kena tinggal dengan Mak Cik. Lagipun Mak Cik Mah nak kerja. Dia tak cuti.” Aku kata, tak apalah. Lagi pun Mak Cik Mah ada temankan. Dia pun pandai masak.

Petang tu Mak Cik Mah ajak aku tengok wayang cerita hindustan kat town. Dia dapat gaji. Loaded. Pas tu makan satey. Pas tu kami jalan-jalan. Dia beli baju untuk aku dan seluar dalam. Dia beli coli warna merah kusam dengan seluar dalam warna hijau pucat. Dia beli losyen badan dan sabun wangi Acme. Minyak wangi satu botol. Tak kesahlah dia punya duit. Lagi pun dia baru dapat gaji. Komdian dah petang sikit kami pulang. Dia beli kipas angin Sanwa. Hari memang panas. Bas Mini lambat datang. Kat perhentian bus dia beli rojak 2 bungkus besar.

Sampai kat rumah Mak Cik Mah siapkan makanan atas meja. Kami makan sama-sama. Lepas makan, Mak Cik Mah kata dia nak mandi sebab panas. Aku pun nak mandi juga sebab badan aku peluh banyak sebab balik berjalan. Melekit satu badan. Kami masuk bilik bilik mandi. Macam biasa aku bukak baju. Dia sabun badan aku. Kali ini dia pakai losyen beli tadi. Dia pun pakai juga. Buihnya banyak. Dia suruh aku duduk cangkong tepi kolam simen tadah air dalam bilik mandi tu.

Komdian dia curah losyen tu kat tapak tangannya. Dia gosok semua badan aku. Wangi baunya. Banyak buih. Bila dia gosok kelengkang aku, aku rasa geli. “Kalau Apit geli tutup mata, ya” kata Mak Cik. Lembut saja suaranya. Aku tutup mata. Aku rasa batang kotek aku tegang. Lain macam rasanya. Tak kesahlah. Sebab dia dah biasa ubat kote aku lepas berkhatan dulu. Pun dia pegang masa ubat lukanya. Tak apa.

Masa dia gosok batang kote aku, aku rasa seronok. Geli. Siok. Aku rasa lemah. Lutut aku gigi rasa macam nak tumbang. Takut jatuh, aku pegang kain kemban kat badan Mak Cik. Entah macamana kainnya terlucut. Tanggal. Melorot sampai ke pusatnya. Dia kata, “Tak apa. Biarkan.. Mak Cik pun nak sabun badan juga”. Mak Cik Mah biarkan. Dia cuma ikat kain basahnya kat bawah perutnya. Bawah pusat. Perutnya nampak. Longgar aja ikatnya. Nampak pusat dan teteknya. Terbuai depan mata aku. Bergoyang-goyang. Aku pandang. Sebab betul-betul depan aku.

Fulamak, besar jugak tetek Mak Cik Mah ….wooiii…!! Macam kepala tempurung kelapa. Tengah-tengahnya ada puting besar jari kelenggeng. Kelilingnya macam bulan. Besar duit siling 20 sen bila aku jeling. Warna coklat. Kulit Mak Cik Mah memang putih melepak. Jadi nampaklah beza antara coklat dengan putih. Ihhsyyyyy… seram aku. Dulu tak pernah tengok tetek orang pompuan depan mata aku macam itu. Emak aku pun susukan adik, dia tak tunjuk. Dia pegi bilik susukan adik. Mak Cik Mah macam bagi aku tengok pulak. Heran ye?

Tengah aku memikir dalam hati, Mak Cik Mah ambil losyen lalu dicurahnya ke dalam tapak tangan aku. “Buat apa Mak Cik?” aku tanya. Dia suruh aku gosok badannya. Disuruh aku gasok teteknya. Kemudian gosok perutnya, pusatnya. Komdian teteknya balik semula, sampai ke ketiak-ketiaknya. Aku tengok ketiak Mak Cik tak ada bulu sangat. Halus aja. Sambil tu, dia terus gosok peha dan kote aku. Aku rasa geli betul. Isssyyy…. Memang. Kok tak caya… cubalah!

Komdian dia buka kainnya. Tanggalkan semua. Isssyyy… aku lagi seram. Aku tak pernah tengok orang perempaun bertelanjang. Adik aku pun aku tak pernah tengok telanjang. Mak Cik suruh aku gosok bawah perutnya. Mula-mula aku rasa tak mau. Malu. Aku pandang mukanya.


Dia kata, “Gosoklah kat bawah tu. Tak apa. Mak Cik tak marah”. Aku pun gosoklah. Dia suruh. Tapi aku tak pandang kat situ. Malu. Aku tak nampak apa-apa pun. Tangan aku gigil bila aku raba. Rasanya kesat aja. Aku agak bulu cipapnya. Mak Cik Mah rapatkan dadanya ke muka aku. Muka aku betul antara dua teteknya. Puting teteknya merah kehitaman. Aku tak berani pandang bawah sebab aku malu tengok cipapnya. Aku tau ada bulu banyak. Ihhh…seram aku. Lagi pun takut dia marah.

Mak Cik gosok aku, aku gosok dia. Dia suruh aku ramas-ramas teteknya. Lembut-lembut keras kenyal macam spanj. Aku tengok Mak Cik Mah tutup mata. Dadanya macam orang mengah lepas berlari aja. Kotek aku makin kuat dipegangnya. Dia sorong tarik batang kote aku. Bila aku gosok cipapnya, dan ramas teteknya, hisap putingnya, aku rasanya macam geli-geli sedap pulak. Aku biarkan. Aku terus buat apa dia suruh. Gasaklah. Aku budak. Dia Mak Cik aku. Aku tak kesah.

Tak lama lepas tu, dia tarik tangan aku diletaknya ke bawah pusatnya. Disuruhnya usik macam ada satu daging seketul, keras besar hujung kacang tanah. Dia suruh aku gentel. Aku pun buatlah. Tapi aku tak tengok kat bawah. Mah Cik Mah kata, kalau tak mau tengok, aku boleh tutup mata. Mah Cik suruh aku gentel benda tu dengan jari tangan kiri aku. Mulut aku pulak dia suruh hisap puting teteknya. Jari tangan kanan aku disuruhnya ramas teteknya sebelah kanan. Aku pun buatlah. Sambil tu dia urut-urut batang kote aku. Lama juga macam itu. Aku rasa sedap gak.

Tiba-tiba aku dengar Mak Cik Mah tarik nafas dalam-dalam. Panjangggg. Dia pegang kepada aku. Ditekan kat tetek dia. Aku rasa macam nak lemas. Aku rasa badannya keras. Dia merengek kuat macam orang sakit kepada. Uhhhhh…. ssssttt…..” mulutnya berdesis macam orang pedih luka kena asam limau. Masa tu dia suruh aku gentel benda dalam cipapnya itu cepat-cepat. Aku pun buat. Aku angkat muka aku. Tapi ditekannya lagi kuat. Digosok-gosoknya muka aku kat tetek dia. Aku rasa macam nak lemas. Betul. Sumpah. Aku pun hisap kuat teteknya. Tangan aku sebelah lagi terus meramas teteknya macam dia suruh. Tak lama lepas tu aku dengar Mak Cik Mah kata …. arrrrhhhhgggg… bunyi macam orang lega. Letih saja nampaknya.

Pas tu, dia pun mandi. Sudah tu dia ramas kain basahnya dan sidai kata dawa ampai kain dalam bilik mandi tu. Dia keluar pakai towel. Dia masuk dulu dalam bilik. Berkemban aja. Aku tinggal dalam bilik mandi sebab siram badan aku bagi hilang sabun. Aku tengok kotek aku tegang. Merah, sebab kena gosok dek Mak Cik Mah tadi. Tak kesahlah. Biasa aja.

Mak Cik Mah terus masuk dalam bilik. Tak cakap apa dengan aku. Aku lepas mandi terus lap badan. Masuk dalam bilik nak pakai baju baru Mah Cik Mah beli tadi.

Bila aku masuk dalam bilik aku tengok Mak Cik Mah bersandar kat dinding katil. Masa tu dia masihih pakai towel lagi. Matanya pejam. Macam orang letih aja. Diam aja bila aku masuk tadi. Aku rasa takut juga. Boleh jadi apa yang aku buat tadi Mah Cik tak suka. Dia marahkah? Aku tanya dalam hati.

Aku pun naik atas katil, duduk dekatnya. Aku tanya, “Mak Cik marah tadi?”. Dia buka mata. Pandang aku. Dia senyum. Rambutnya bau wangi. “Takkkkk….” Katanya. Dipeluknya aku dekat-dekat. Muka aku letak kat leher dia. Digosoknya belakang aku. Macam sayang betul. Aku rasa suka hati.

Mak Cik Mah tanya, “luka Apit dah baik dah?”. Aku ngangguk.

Aku tanya, “Tadi apasal Mak Cik macam orang sakit?” aku tanya dia. “Mak Cik sakit ke?”. Dia geleng kepala. Katanya, “Kalau tak ada orang buatkan Mak Cik macam Apit buat tadi, Mak Cik rasa sakit kepala. Badan Mah Cik rasa lemah-lemah”. Katanya.

“Apa Apit boleh tolong sama Mak Cik?” aku tanya.

Dia jawab, “Entahlah. Kalau Apit tak cerita sama orang, Apit boleh tolong ubatkan sakit kepala Mak Cik.” katanya.

Aku jawab. “Apit boleh tolong Mak Cik. Apit sumpah tak mau bagitau kat sesiapa. Apit sumpah. Betul”

“Ya ke ni?” Mak Cik pandang kat muka aku. Dia senyum. Macam tak percaya. Aku kesian tengok dia. Aku ngangguk.

Komdian dia kata, “Mak Cik nak suruh Apit urut badan Mak Cik boleh tak. Penat jalan tadi. Apit kuat jalan.” Katanya. Aku ngangguk.

Mak Cik Mah pun telentang. Kat belakangnya letak satu bantal. Kat punggungnya satu lagi. Di suruhnya aku duduk cangkung sebelah kanannya. Komdian dia suruh aku ambil minyak dalam botol kat tepi katil. Dituangnya kat tapak tangannya. Bau wangi. Dia suruh aku buka kain towel kat dadanya. Aku buat. Aku nampak teteknya macam gunung. Putingnnya merah coklat. Dia suruh aku urut macam dalam bilik air tadi. Aku buat. Dia suruh aku ramas-ramas, gentel putingnya. Lama-lama jadi keras. Mata Mak Cik Mah pejam macam tidur. Lama aku buat gitu. Aku tak kata apa-apa.

Komdian dia selak towel aku. Dia pegang kote aku. Diurut-urutnya. Aku rasa sedap. A ku rasa kote aku tegang. Minyak itu dipakai sekali untuk urut kotek aku. Aku rasa kote aku tegang, panjang. Kepalnya rasa macam kembang. Tak kesahlah, Mak Cik Mah dulu yang ubat luka aku. Takkan aku nak malu. Aku biarkan.

Pas tu, dia suruh aku urut perut dia. Perutnya sedikit gebu. Ouuuhh… macam kusyin kereta. Suruh aku pusing-pusing jari aku kat pusatnya dengan jari telunjuk dengan jari hantu tangan kanan. Tangan kiri aku ramas-ramas teteknya. kadang-kadang suruh aku gentel puting teteknya. Aku buat, sebab aku tak mau Mak Cik Mah sakit kepala. Lagi pun dia baik hati. Kami pun tinggal 2 orang saja. Kalau dia sakit kat siapa nak minta tolong hantar hospital? Semua itu aku kena fikir, ya tak?

Pas tu, Mak Cik Mah suruh aku selak towelnya lagi. “Apit tolong urut peha Mak Cik, yaaaaa..” Lembut suaranya. Masa dia selak towelnya, aku nampak bulu hitam pantat Mak Cik Mah. Uhhhh…seram aku. Tak pernah tengok bulu pantat pompuan dulu pun. Aku pandang mukanya. Dia pandang muka aku.

“Apit urut peha Mak Cik, ya.” Lalu dia bagi kat aku minyak dalam boktol tadi. Aku tengok, peha Mak Cik gebu. Menarik. Betisnya padat, licin dan putih. Macam kapas. Aku buat-buat tak pandang aja kat bulu pantat dia. Lebat. Hitam. Banyak di bawah perutnya, macam jambang. Aku raba sikit. Halus. Lembut. Cipapnya terlindung disebali bulunya. Maluuuu…. Aku nak tengok.

Komdian Mak Cik Mah buka kangkangnya. Pun aku tak pandang. Mak Cik kata, “Apit tengoklah.. ada belahnya kan?” Aku tak jawab. Lagi malu aku. Aku tah pernah tengok puki orang pompuan. Aku pandang siling. Tengadah aja.

Masa tu Mak Cik ramas-ramas kote aku. Aku rasa mengah. Dia suruh aku urut pangkal pehanya. Aku buat. Masa tu tangan Mak Cik Mah urut-urut batang kote aku. Kadang-kadang diramasnya batang aku pelan-pelan. Sedap juga rasanya. Geli bila kena kepala kote aku kat jarinya.

“Apit tengok tak celah bulu puki Mak Cik, ada air tak?” kata Mak Cik. Jadi sekarang aku terpaksa tengok dekat-dekat. Dia suruh. Aku selak bulu pukinya. Aku nampak ada jalur panjang, dari atas ke bawah. Di celah retak itu ada macam ada air. Aku angguk.

“Apit selak, bukak celah tu, tengok sebelah atas ada macam daging sebesar kacang goreng, ada tak?” dia tanya aku. Huuuuuhhh.. aku seram. Selama hidup aku tak pernah tengok puki orang perempuan yang dewasa macam Mak Cik Mah. Tapi sekarang Mak Cik suruh tengok dia punya pulak. Aku tak tau nak buat macamana. Tak pernah tengok dulu.

Sebelum aku selak kulit yang dia cakap tu, aku pandang betul-betul. Memang aku nampak. Bila aku selak bulunya, aku nampak puki Mak Cik macam terbelah. Dari atas memanjang ke bawah. Berjalur. Panjang. Macam mulut budak. Pembam. Macam bukit kecik. Tapi jalur belah tu tertutup rapat. Tak nampak apa-apa. Aku cakap, “Tak ada Mak Cik. Tak jumpa”.

Mak Cik Mah ketawa. Dia kata dengan suara lemah lembut, “Apit tengok dekat-dekat, komdian selak kulit tu kiri-kanan, terbukaklah dia. Tentu nampak”, katanya. Menggigil jugak tangan aku bila nak usik cipapnya macam dia suruh. Aku pun bukak dengan hujung jari. Prgghhhhhh… bila terbuka aja, aku terperanjat besar. Rupanya, dalam kulit luar ada kelopak lagi. Nampak merah aja. Memang ada air. Baunya satu macam. Aku tak biasa terbau macam itu.

Aku cuit-cuit selak macam selak kertas buku. Aku rasa berlendir. Melekit kat jari aku. Rupanya, dalamnya ada lidah, kiri dan kanan. Aku selak lagi. Nampak kat bawah macam ada lubang. Kecik aja. Dalamnya lembik. Macam ketul daging, aku tanya, “Ini Mak Chik?”. Dia jawab, “Bukan. Bukan bawah. Atassss…”.

Aku tengok sebelah atas. Aku selak. Aku tekan baru nampak menonjol. “Hahhaaa.. tu lah..!” kata Mak Mak Cik. “pandai pun Apit..” katanya lagi.

Aku suka kerana berjaya mencarinya. Aku pun tekan sikit dengan dua ibu jari. Kulit luarnya masuk ke dalam. Tertonjol macam kote kucing. Luarnya dibalut dengan kulit. Pendek aja tapi nampak. Macam keras. Memang ada daging besar bijik kacang goreng tu. Aku angguk lagi, “Ada Mah Cik”, kata aku.

“Ha, itu kepala bawah Mak Cik lah. Namanya kelentit. Apit gentel macam gentel puting dada Mak Cik tadi, ya... Nanti dia keras. Gentel pelahan-lahan ya. Nanti kurang sakit kepala Mak Cik. Apit buat laaa yaaaa…” Mak Cik Mah macam minta tolong kepada ku. Aku pun buat. Masa tu aku rasa ada bau datang dari puki Mak Cik Mah. Lagi aku gentel lagi kuat baunya. Tengit betul. Macam bau belacan dengan telur asin campur mentega. Tapi tak kesahlah. Asalkan Mak Cik Mah hilang sakit kepalanya, tak apa aku boleh buat.

“Ada keluar air liur kat bibirnya, Mah Cik” aku kata. Mah Cik jawab, “Tak apa, Apit gentellah sampai Mah Cik dah puas” katanya lagi. Masa aku buat tu aku tengok Mak Cik Mah relek aja. Matanya tutup rapat. Nafasnya kuat. Tangannya pegang cadar. Di ramasnya.

“Sakit Mak Cik?” aku tanya dia. Dia jawab geleng kepala. “Taaaaakkkkk…” katanya perlahan. “Apit buat lagi sampai Mak Cik kata berenti” katanya lagi. Aku terus buat. Lama-lama aku rasa peha Mak Cik Mah macam tegang. Betisnya keras lurus. Jari kakinya macam cengkot. Dia mengerang..uuhhhh… hhhmmmm… issss… isshhh… “Sedap Piiittt…..” dia kata. “Gentel laju-laju Apit…” katanya. Aku pun buatlah.

Aku pun ingat dulu. Mak suruh picit kepalanya. Aku pun dia suruh gentel, tapi kat dahinya. Pun dia cakap sedap jugak. Tapi Mak Cik Mah ni lain sikit. Dia suruh aku gentel kepala kecik dalam cipapnya. Kelentit dia. Tapi aku tak kesah. Dia suruh aku buat, aku buatlah. Dia Mak Cik aku.

Masa tu, aku dengar nafas dia mengah, kepalanya golek kiri kanan. Dia suruh aku ramas buah dadanya. Kuat-kuat. Aku buat. Tak berapa lama aku tengok dia lega sikit. Komdian dia buka mata. Senyum sikit kat aku. Aku pun senyum juga.

“Dah baik sakit kepala Mak Cik?” aku tanya. Dia jawab, “belum berapa. Apit baring atas Mak Cik Mah, boleh?” katanya.

Aku tanya, “Baring camana Mak Cik?” kata aku. Mak Cik Mah pun pegang punggung aku. Baring terbalik. Dia tanggalkan towel aku. Aku pun bogel. Pas tu dia suruh aku meniarap kat dada dia. Kepala aku betul kena kat cipap dia.

Perrgghhhh… bau cipapnya lagi kuat. Lagi kuat baunya sebab muka aku kena betul kat muka cipapnya. http://makesluv.blogspot.com Aku tak kesah. Komdian Mak Cik Mah suruh aku bongkok, melutut atas mukanya. Aku buat. Aku kangkang lebar atas muka dia. Dah tu dia pun buka kangkangnya luas-luas. Cipapnya tertonjol sebab punggungnya dialas dengan bantal. Dia suruh aku selebek celah cipapnya dengan jari aku. Aku buat.

“Ada air tak, Pit?” Mak Cik Mah tanya. Aku kata ada. “Apit tengok kat bawah sekali ada lubang, kan?” dia tanya lagi. Aku jawab, “Ya”.

Pas tu, Mak Cik suruh aku letak lidah kat celah cipap dia tu. Dia suruh aku urut-urut dengan lidah aku. Sambil itu dia suruh aku masukkan jari hantu aku dalam lubang kat bawah tu. Sorong tarik pelan-pelan. Aku pun buat.

Perrggghhh… bau air cipap Mak Cik Mah memang kuat tendang hidung aku. Rasa macam sampai kat otak. Tengit nombor satu. Satu macam punya bau. Kalau Mak Cik Mah bukan Mak Cik aku, memang aku rasa nak termuntah. Lama-lama hidung aku dah serasi dengan bau itu. Aku rasa syiok pulak.

Masa tu, Mak Cik Mah pegang kote aku yang dah mula tegang sikit. Aku rasa macam dia jilat. Macam malam dulu. Aku biarkan. Tak kesah. Dah tu aku rasa macam dia kulum kepala kote aku. Dia main dengan lidah. Aku rasa kote aku macam kena kat bibir mulutnya. Kemudian aku rasa hujung kote aku macam kena jilat dalam mulutnya. Geli betul. Aku kepitkan peha aku. Tapi tak boleh sebab kepala Mah Cik Mah hadang peha aku. Aku terpaksa tahan. Badan aku geli geman. Seram-seram.

Lama-lama aku biarkan. Aku rasa mula-mula dia jilat, lepas tu rasa macam kepala kotek masuk dalam mulutnya. Habis batang aku. Kadang-kadang dia keluarkan kote aku, dia jilat buah pelir aku. Aku biarkan. Aku tak kesah. Gelinya makin bertambah. Dia Mak Cik aku. Dia pening kepala. Aku tolong ubatkan dia.

Masa tu aku rasa lidahnya kuit-kuit kepala kote aku. Uhh…gelinya, bukan main lagi. Aku rasa kote aku tegang. Aku mengerang menahan geli. Aku dengar dia macam hisap kuat-kuat hujung kote aku. Crup… ceruppp… bunyi air liurnya. Aku tak leh buat apa-apa. Aku tahan aja. Aku rasa macam nak kencing. Bau tengik dari puki Mak Cik Mah sekali lagi masuk lubang hidung aku. Mengaum baunya. Tapi lain sikit, lama-lama aku rasa bau tu menyeramkan bulu roma tengokok aku. Masa dia peluk punggung aku.

Aku terus jilat pukinya macam dia suruh. Jari aku sorong tarik dari dalam lubangnya. Berlendir. Banyak. Meleleh sampai pangkal jari aku. Aku tak kesah. Bulu nonoknya aku tengok basah kuyup. Air liur aku bercampur lendir. Mulut aku pun sememeh macam adik aku makan bubur tepung. Aku terus buat. Aku dengan Mak Cik Mah mengerang macam orang sakit kepala. Aku mula rasa khayal. Peluh aku keluar kat dahi. Tapi tak kesahlah. Aku urut mak aku pun sampai aku naik peluh juga.

Tiba-tiba Mak Cik Mah suruh aku bangun. Dia suruh aku pergi bilik air. Suruh aku kencing dulu. Memang betullah. Aku kencing. Banyak. Langsung aku basuh muka sekali, kumur-kumur. Pas tu bila aku masuk dia suruh aku telentang. Dia naik atas dada aku. Aku di bawah. Aku diam aja. Aku tak tau apa dia nak buat. Aku biarkan saja sebab dia lagi tau. Dia suruh aku ramas-ramas dadanya macam mula tadi. Aku buat. Kote aku memang dah keras.

Dipegangnya batang kote aku. Disorong tariknya macam dalam bilik air tadi. Bila dah keras, Mak Cik suruh aku pejam mata. Aku rasa pelahan-lahan dia arahkan kepala kotek aku kat lubang nonok dia, tempat aku jilat tadi. Diusap-usapnya sampai kepala kote aku berselumur kena lendir. Aku rasa berlendiran semacam. Basah. Lencun.


Komdian dia tekan pelan-pelan. Aku rasa konek aku masuk kat dalam lubang pantatnya. Panas rasanya. Macam tersepit. Ditekannya dalam-dalam. Komdian Mak Cik Mah berhenti. Dia tarik nafas panjang. Masa berhenti tu akan rasa kepala kotek aku macam kena urut dalam nonoknya. Kemut-kemut. Mak Cik Mah rapatkan dadanya kat muka aku. Aku paham. Aku pegang teteknya, ramas-ramas sambil aku nyonyot putingnya. “Pandai Apit buat yaaaaa…” Katanya. Suaranya macam menggelatar. Aku terus buat.

Aku terus raba-raba buah dadanya. Aku rasa panas sebab badan Mak Cik Mah tadipun dah berpeluh. Aku ramas buah dadanya bertalu-talu. Aku ikut macam katanya. Sesekali aku dengar Mak Cik Mah menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas aku juga begitu. Mak Cik Mah suruh aku gentel biji kacang kat celah pukinya.

Dia bantu tangan aku dengan membongkok badannya. Senanglah tangan aku buat kerja menggentel itu. Masa tu Mak Cik Mah henjut punggung yang lebar itu. Ke atas ke bawa. Pelan-pelan aja. Aku rasa perasaan aku menjalar kat batang konek aku. Mak Cik Mah godak lubang pukinya dengan kote aku. Macam orang kacau dodol. Dia buat goyang-goyang kiri kanan. Sambil tu dia henjut gitu. Aku rasa sedap satu macam. Sambil itu jari hantu Mak Cik Mah meraba lubang jubur aku. Bulu puki Mak Cik Mah kena kat pangkal kote aku. Macam kusyin. Geli. Bunyi nafasnya bertambah kuat.

“Sedap tak Piitttt…?” tanya Mak Cik Mah. Aku jawab…hhhhmmmmm.. mata aku tak dapat buka. Badan aku rasa macam melayang. Batang kote aku makin tegang. Lagi keras. Aku agak sebab dia dihenjut. Cepat-cepat. Diusap-usapnya belakang aku perlahan-lahan. Lembut aja. Mak Cik Mah cukup pandai usik tempat yang jadikan aku khayal. Sedap.

Mak Cik Mah terus henjut. Henjut…. Henjut dan terus henjut. Sesekali dirapatnya mukanya kat muka aku. Diletakkannya mulutnya kat mulutaku. Aku buka mulut. Dia hisap lidah aku. Macam orang kat TV cerita orang putih. Aku pun balas. Aku hisap lidahnya macam dia ajar aku tadi.

Mak Cik Mah macam bertenggong di atas kote aku. Sedikit demi sedikit batang kote ku terpacak keras, terbenam masuk ke dalam pukinya. Dia menghenjut dari atas. Aku tahan dibawah. Dia peluk aku kuat rasa susah aku nak bernafas. Kami macam adu tenaga. Memang Mak Cik Mah senang masukkan batang kote aku tadi sebab lubang pukinya banyak lendir. Kote aku rasa licin bila disorong tarik di dalam lubangnya.

"Errrrggggh ! " Mak Cik Mah merengek setiap kali dia henjut. "Mak Cik Mah sedap niii..Piittttt…" katanya kat aku. Aku mula naik geram. Sesekali sebab geli, aku terjah kote aku ke dalam puki Mak Cik Mah. Semakin laju dia tojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh esssss." Sambil dia menghenjut dari atas, tangan ku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku biar dapat aku nyonyot teteknya.

Puas menyonyot aku gentel. Puas gentel aku usap pula. Teteknya Mak Cik Mah jadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us". Mak Cik Mah biarkan aku buat suka hati aku. Makin aku ramas dia makin merengus. Kuat. Henjutnya pun makin kuat juga. Kemut puki Mak Cik Mah memang power. Lama-lama aku rasa macam nak kencing. Aku tak tahan nak kencing.

Aku bagi tahu Mak Cik Mah “Mak Cik, Apit rasa nak kencing dah ni..”.

Mak Cik Mah jawab, “Tak apa kencinglah dalam lubang Mak Cikkkkkk….” Sambil tu dia henjut macam orang pam basikal. Lagi cepat pulak. Lama-lama aku dah tak boleh tahan lagi. Tengok aku makin tak tahan, Mak Cik Mah peluk bahu aku. Masa itulah aku nak terpancut kencing tu, aku memekik…” Mak Cikkkkk….Apit… dah nakkkk….. pancuttt… arrrggghhhh…” Aku dah tak tahan. Mak Cik Mah pun tekan habis-habis. Dihenjut, angkat, henjut. Cepat. Banyak kali. Tekaknya pun ada bunyi dari dalam… ”arrrrggg…. Apittt…… aaaarrrrggghhh…!”.

"Apit dah terpancut Mak Cik." kata ku sambil pelok pinggang Mak Cik erat erat. Aku buat macam tu biar kotek aku boleh terbenam dalam-dalam puki dia. Muka Mak Cik nampak berkerut. Aku tak tau, sakitkah kepalanya lagi. Lemah lembut dia gelekkan punggung aku sebab nak keluarkan kote aku yang tertanam dalam pukinya. Mak Cik Mah masih lagi dakap aku. Lubang puki Mak Cik Mah masih tak lepaskan kote aku. Entah berapa kali aku pancutkan ke dalam perut Mak Cik Mah. Aku rasa kencing aku banyak. Kencing aku memancut tak putus putus. Pekat, likat rasanya.

Aku tengok biji mata Mak Cik Mah terbeliak bila aku kencing dalam perutnya. Hangat pancutan air kencing aku itu dapat aku rasa mengalir kat buah pelir aku. Agaknya dalam puki Mak Cik Mah dah penuh air kencing aku tadi. Aku tak kesah. Aku diam aja. Mak Cik Mah terdiam aja. Macam kaku. Dia peluk aku.

Peluh Mak Cik Mah mengalir kat dahinya. Bau peluhnya sedap-sedap tengik. Ketiaknya kena kat hidung aku. Batang aku mula rasa macam lemah. Kendur. Beransur-ansur kecut.

Lama Mak Cik Mah biarkan kote aku dalam lubang pukinya. Masa tu perasaan aku bangga sebab aku puas hati bagi sakit kepala Mak Cik Mah lega. Puki Mak Cik Mah memang sedap jadi tempat kencing aku. Memang pandai dia buat aku kencing. Sedap. Lubang puki Mak Cik Mah pun kuat mengemut. Kemutnya saja boleh buatkan aku khayal lupa diri. Aku harap dia puas hati aku tolong urut sakit kepalanya. Aku tak sangka, orang jantan macam aku boleh kencing dalam pantat orang perempuan. Sedap pulak. Arrrrgggghhhh….!!

Lebih kurang ada sepuluh minit Mak Cik Mah peluk aku. Dia macam tidur. Mulut aku kulum teteknya. Mak Cik biarkan saja. Aku ramas, aku gentel, aku hisap putingnya. Bila dia bangun, baru dia cabut kote aku dari lubang pukinya. Diciumnya pipi aku.

“Sakit lagi kepala Mak Cik?” Aku tanya. Dia jawab, “Tidaaaakkkk… sayang. Dah baik. Kan tadi Apit dah simbah sama air dalam kepala bawah Mak Cik?”
dia senyum. “Masa Apit kencing tadi ke”: Aku tanya.

“Hisyyyyy…..itu bukan kencing. Air mani namanya. Dia ajar aku namanya. Lepas tu kami terus tidur. Mak Cik Mah peluk aku. Masa nak tidur tu dia urut-urut batang kote aku. Aku ramas-ramas teteknya. Mulutnya hisap lidah aku. Aku pun gitu juga.

sarjankarat

Male
Number of posts: 71
Age: 23
Location: ganu
Job/hobbies: mat rempit surat
Humor: emm
Registration date: 07/04/2009

View user profile http://profiles.friendster.com/62360772

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by ohimila on Sun Apr 11, 2010 1:14 am

sedapnyeee...

ohimila

Male
Number of posts: 2
Age: 26
Job/hobbies: chat
Humor: k
Registration date: 11/04/2010

View user profile

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by aku3003 on Wed May 19, 2010 9:52 am

beshnye cite.. lengkap siot.. pande ko karang ayat.. aku pn dapat rase feel die..

aku3003

Female
Number of posts: 20
Age: 28
Job/hobbies: melancong.. beromen..
Humor: lalallalalaa
Registration date: 19/05/2010

View user profile http://cupidlove3003@yahoo.com

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by atie on Fri Aug 20, 2010 3:40 pm

sebab tu,, nama kata lelaki ngan perempuan kena tidur asing2,,, walaupun lom akhil baligh...:)

atie

Female
Number of posts: 4
Age: 34
Job/hobbies: rahsia
Humor: emmm
Registration date: 20/08/2010

View user profile http://www.worldsex.com

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by jarihantu on Wed Sep 22, 2010 1:05 am

citer lengkap, pandai main imaginasi..cuma agak ketara citer hanyalah rekaan semata2...

jarihantu

Male
Number of posts: 24
Age: 36
Job/hobbies: melihat dunia baru
Humor: ape nih
Registration date: 21/09/2010

View user profile http://www.2kali.com/?s=939

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by jarihantu on Wed Sep 22, 2010 1:50 am

atie wrote:sebab tu,, nama kata lelaki ngan perempuan kena tidur asing2,,, walaupun lom akhil baligh...:)

btol2...apela mak bapak dia ni x pikir langsung (kalo btol la terjadik), sonok la bdk laki mcm nih...

jarihantu

Male
Number of posts: 24
Age: 36
Job/hobbies: melihat dunia baru
Humor: ape nih
Registration date: 21/09/2010

View user profile http://www.2kali.com/?s=939

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by undercover_j on Fri Oct 29, 2010 9:17 am

rekaan jer tu.. tak masuk akal

undercover_j

Male
Number of posts: 2
Age: 29
Job/hobbies: makan
Humor: huhu
Registration date: 28/10/2010

View user profile

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by 1' The Stations on Fri Apr 22, 2011 2:50 am

best la..nak tpancut aku..

1' The Stations

Male
Number of posts: 2
Age: 27
Job/hobbies: Contractor
Humor: Happy Go Lucky
Registration date: 22/04/2011

View user profile http://wandy2106@gmail.com

Back to top Go down

Re: kisah seks...makcik aku mak cik aku

Post by kaki J on Tue Mar 20, 2012 4:47 am

aku aser cam nak jadi si apit lak.....

kaki J

Male
Number of posts: 11
Age: 35
Job/hobbies: pemandu peribadie/sulit
Humor: best man win
Registration date: 19/03/2012

View user profile http://yahoogroup.com

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum